Minggu, 25 Desember 2011

Selamat Natal : Damai Selalu Beserta Kita


Selamat Hari Natal.
Semoga damai Natal selalu beserta kita semuanya.
Indahnya persatuan dan perdamaian.

*Foto diambil pake hp J105 saya plus sedikit editan pake Corel Draw X4. Lokasi di Fx Sudirman Jakarta. Pohon natal tersebut terbuat dari botol-botol bekas.

Rabu, 21 Desember 2011

Resolusi Juara Tahun 2012 #1: Internet dan Impianku Menulis dan Menerbitkan Buku


Tanpa terasa tahun 2012 tinggal hitungan hari lagi. Tepatnya 10 hari lagi kita akan menghadapi pergantian tahun. Meninggalkan tahun 2011 dan memasuki tahun 2012.

Ya, tahun 2012. Tahun yang sudah cukup lama menjadi buah bibir karena berdasarkan info yang santer beredar di internet, dunia akan kiamat pada tahun 2012 ini. Katanya sih tanggal 20 Desember 2012 akan menjadi hari terakhir dari dunia ini. Bagi orang lain 2012 mungkin banyak dikhawatirkan oleh orang lain karena berita itu, tapi buat saya tahun 2012 adalah harapan baru dan cita-cita baru.

Hari-hari terakhir di tahun 2011 ini adalah waktu yang sangat tepat untuk menentukan resolusi apa saja yang ingin saya wujudkan di tahun 2012.

Apa pentingnya membuat resolusi? Hematnya, menurut saya sih resolusi itu sangat penting sekali. Kenapa? Ya karena dengan membuat resolusi, kita jadi memiliki harapan dan semangat untuk bekerja keras dalam mewujudkan resolusi kita tersebut. Idealnya sih seperti itu, tapi kenyataannya banyak orang (termasuk saya mungkin...hehe) yang hanya berhenti pada resolusi saja, tanpa ada semangat atau kerja keras untuk mewujudkannya.

Menulis dan Menerbtkan Buku

"Manusia pasti akan mati. Dengan menulis, kita akan abadi dalam tulisan kita".

Mungkin itu kata-kata yang sangat menginspirasi saya untuk menulis. Kata-kata yang entah siapa yang menyusunnya tersebut saya baca ketik saya iseng membuka internet dan login ke twitter saya. Sejak membaca 2 kalimat sakti tersebut, saya menjadi merenung dan berpikir bagaimana agar saya bisa menulis dan menerbitkan buku. Siapa sih yang tidak ingin menjadi abadi lewat karya (apalagi kalau karya yang kita hasilkan memberi efek positif bagi orang lain).

Saya sebenarnya sudah lama mencintai dunia tulis menulis, tepatnya sejak saya pertama kali diajari oleh guru SD kelas 1 saya untuk menulis "INI IBU BUDI", hehe...ga kok. Ini becanda.
Saya menyukai dunia tulis menulis sejak saya mulai kenal internet dan mulai tahu apa itu nge-blog.
Blog pertama saya berjudul Curhatku Blog saya buat di wordpress.com. Saya pertama membuatnya ketika saya masih jadi mahasiswa semester awal di kampus saya. Kalau tidak salah saya membuatnya ketika saya mengikuti pelatihan internet dan blog. Sampai sekarang sih saya tidak pernah mengupdate-nya, karena judulnya menurut saya sekarang terlalu alay dan ababil. Mungkin kalau saya masih mahasiswa semester awal dan baru pertama membuat blog, mungkin judul blognya jadi "Galauku Blog".hehe..

Setelah Curhatku Blog , saya sempat berhenti menulis dan ngeblog untuk beberapa lama. Mungkin karena kesibukan saya menjadi mahasiswa yang super duper sibuk waktu itu membuat saya tak ada waktu untuk menulis dan ngeblog..(hehe...gak sih. Sebenarnya karena malas dan bingung mau mau nulis apa). Baru sekitar 3 tahun lalu, di semester-semester 5 atau 6, saya mulai nge-blog lagi di "sepenggal-catatan.blogspot.com". Sayang sekali blog saya tersebut sudah saya hapus karena waktu itu saya merasa judul blog saya "Sepenggal Catatan" terlihat terlalu serius (sebenarnya gak sih ya..Ya gak??). Jadi akhirnya, sejak tahun 2009, saya resmi ngeblog di blog keren yang sedang anda baca ini "Kamar Kata". hehe

Hobi ngeblog saya yang mulai saya tekuni dengan serius inilah yang membuat saya ingin bermimpi  untuk menulis dan menerbitkan buku. Siapa sih yang tidak kenal dengan Raditya Dika, Ollie, atau Pocongggg dan beberapa blogger lain yang akhirnya bisa menerbitkan buku, bisa bikin atau main film, dan beragam kesempatan-kesempatan lain yang didapat dari sebuah internet dan blog.

Yup, internet memang banyak memberikan kesempatan dan jalan buat kita untuk meraih impian kita. Apalagi sekarang sudah ada situs self-publishing seperti Nulisbuku.com, dimana seseorang yang ingin menerbitkan buku tinggal mengirim naskah bukunya ke Nulisbuku.com, dan buku kita akan diterbitkan dengan tanpa editan dari seorang editor.

Internet dan Resolusi Juara saya di tahun 2012.
Semoga tercapai....
*menyemangati diri sendiri.....

Give Your LIKE on Facebook : Lihat Di Kota Kita Photo Competition



 Kuis Lagi Kuis Lagi...
Kali ini saya mengikuti "Lihat Di Kota Kita Photo Competition".
Dukung saya ya dengan cara berikut ini:
a. Login ke akun Facebook anda.
b. Buka foto saya di link berikut ini :
    https://www.facebook.com/photo.php?fbid=246386232093242&   set=a.237946789603853.58310.150093825055817&type=1&ref=nf
c. Setelah foto saya terbuka, beri LIKE pada foto saya.

Terima kasih atas dukungannya.
Buat teman-teman yang juga mau ikut kontes foto ini, silahkan klik link berikut ini:
https://www.facebook.com/notes/dikotakita/photo-contest-lihat-di-kota-kita/237405409657991

Hadiahnya utamanya lumayan banget lho. Satu buah iPad 2...




Jumat, 16 Desember 2011

Fenomena Selebtwit alias Artis Twitterland


Pernah dengar nama-nama seperti Rahne Putri, Gembrit, Bena Kribo, aMrazing, OmAbdi, Zarry Hendrik atau mungkin dengan Arief Muhammad alias @poconggg yang baru saja menerbitkan buku plus filmnya yang sama-sama berjudul Poconggg Juga Poconggg. Juga beberapa nama lain yang sangat terkenal di dunia per-twitter-an alias twitterland.
Kalo iya berarti anda pasti sudah tidak asing dengan istilah selebtwit..

Selebtwit adalah istilah dalam twitterland (dunia per-twitter-an) yang diberikan kepada orang-orang yang terkenal di dunia twitter dan memiliki jumlah follower yg banyak.Selebtwit ini tidak termasuk para artis yang memang sudah terkenal dan memiliki akun di twitter. Mereka biasanya di dunia nyata adalah orang-orang dari kalangan non-artis dengan berbagai profesi. Tapi di twitterland, setiap tweet dari mereka dibaca oleh banyak follower mereka.

Kedekatan dengan penggemar atau follower lah yang menurut saya menjadi pembeda seorang selebtwit dari jenis selebriti yang lain.Di twitterland,para follower biasanya berinteraksi dengan selebtwit pujaan mereka dengan me-retweet,mention,atau dengan mengirim DM.

Dan sejauh ini saya mengamati,para selebtwit ini rajin (meski tidak selalu,mengingat aktivitas mereka di dunia nyata) membalas pertanyaan dari para followernya,bahkan untuk pertanyaan konyol sekalipun.Mungkin para selebtwit ini lebih menghargai para followernya karena mereka tahu benar bahwa dunia twitterland itu tergantung kata follow dan unfollow.Jika sebuah akun disukai oleh seorang pengguna twitter yang lain,maka dengan mudah si penggemar ini akan mem-follow akun orang tersebut.Sedemikian mudah pula untuk hal sebaliknya.Jika seorang selebtwit nge-tweet sesuatu yang bikin followernya tidak suka atau tersinggung,maka dengan mudah si follower akan meng-unfollow selebtwit itu.

Rabu, 14 Desember 2011

Bijak Berinternet, Bijak Bersikap

Pernah gak sih kalian baca tweet dari teman kalian di twitter, lalu kemudian kalian me-reply twitter teman kalian dalam hitungan detik. Atau mungkin kalian membaca status Facebook teman atau sahabat kalian tentang hubungan cintanya, dan kalian ikut memberi comment terhadap status Facebook teman atau sahabat kalian tersebut.

Saya yakin 100 persen semua orang yang punya akun Facebook atau Twitter pernah melakukan hal tersebut. Bukan cuma Facebook atau Twitter saja, kebanyakan pengguna internet pasti pernah memberi komentar, pendapat, saran, atau kritik terhadap suatu artikel, foto, video, musik, atau beragam konten yang ada di jagat dunia maya ini.

Perkembangan internet yang sangat pesat dengan beragam konten di dalamnya membuat orang dapat dengan mudah mencari informasi apapun di internet. Apalagi dengan menjamurnya smartphone di kalangan masyarakat, internet semakin mudah diakses dimanapun dan kapanpun (asal masih ada sinyal dari providernya ya). Hal itu berarti kita dengan mudah memberi komentar, saran, pendapat atau kritik terhadap konten-konten yang beredar di dunia maya, termasuk di dalamnya status Facebook, tweet, tulisan, foto atau apapun itu.

Lalu?
Pertanyaan mengusik pikiran saya. Kalau saran, pendapat atau kritik diberikan dengan menggunakan bahasa sopan dan tidak menyinggung SARA sih, hal tersebut menjadi oke-oke saja. Tapi bagaimana kalau justru komentar, saran, pendapat, atau kritik yang diberikan justru menimbulkan perselisihan, pertengkaran, menyakiti hati, atau menyinggung SARA.

Mengingat kata-kata Pandji Pragiwaksono pada saat dia mengisi session StandUp Comedy di acara ONOFFID 2011 alias Pesta Blogger 2011

"Sebenarnya tidak ada etika berinternet. Etika atau cara bersikap kita dalam kehidupan nyata itulah sebenarnya yang menjadi cara kita bersikap dalam dunia maya."

Di akhir StandUpnya, Pandji menyimpulkan demikian:

"Jangan jadikan dunia maya dijadikan sarana untuk menyela, mengejek atau menghina. Kalau memang benar-benar berani untuk menyela,mengejek atau menghina, lakukan hal tersebut di dunia nyata. Jangan berlindung dibalik dunia maya. "

Menurut saya, kata-kata Pandji tersebut sih sangatlah benar. Seringkali dalam dunia maya, orang berani untuk mencela, atau menghina orang lain. Tapi ketika mereka bertemu dengan orangnya langsung di depan mata, mereka hanya diam dan tidak berani berbicara apapun. Cara kita bersikap dalam dunia maya seharusnya sejalan dengan cara kita bersikap kita dalam dunia maya. Jangan jadikan dunia maya sebagai tameng pelindung bagi kita untuk bisa berbicara  dan menulis seenaknya perut kita, nge-tweet yang menyinggung SARA, atau bikin status Facebook yang menyakiti orang lain.

Bijak Berinternet, Bijak Bersikap....

update tanggal 15 Desember 2011:
Tulisan saya ini jadi HL di kompasiana.com, kolom Teknologi....
Hore....
bukti ----> http://www.flickr.com/photos/robertusbennymurdhani/6515159873/in/photostream

Selasa, 13 Desember 2011

Give Me Your LIKE on Facebook : EF Photo Competition

Teman-teman pembaca Kamar Kata semua, mohon dukungan buat saya ya di EF Photo Competition yang berhadiah kesempatan homestay di London, Inggris, selama satu minggu.

Cara untuk mendukung saya adalah:
1. Login ke akun Facebook anda.
2. Setelah itu bukalah foto saya di link berikut di bawah ini:
     ------> Link Foto
    atau dengan mengklik foto saya dibawah ini

    
3. Setelah foto saya terpampang di layar komputer/laptop/HP anda, berilah LIKE dengan menekan tombol LIKE yang terdapat di bawah foto.

4. Setelah memberikan LIKE, langkah selanjutnya adalah buka link di bawah ini:
       https://www.facebook.com/EFIndonesia?v=app_158086484245654&app_data=%26wlbb%3D1

Klik LIKE/SUKAI lalu isi formulirnya. Mudah kan....

4. Terima kasih telah mendukung saya dengan memberi LIKE di foto saya dan mengisi formulir pada link di atas.

Untuk teman-teman yang telah memberi LIKE di foto saya dan mengisi formulirnya, saya ucapkan terima kasih setulus-tulusnya.

Sabtu, 10 Desember 2011

Liputan Event #1: Medley of Kompasianival 2011 dan PictFest 2011

Foto berlatar belakang Kompasiana History
Sabtu tanggal 10 Desember 2011 ini seru banget. Baru saja saya dan beberapa teman saya datang ke 2 acara sekaligus yang diselenggarakan di Fx Jakarta, yaitu Kompasianival 2011 dan PictFest 2011.

Kompasianival 2011 adalah semacam kopi darat untuk seluruh kompasianer (sebutan untuk orang yang menulis di kompasiana.com). Event kopi darat semacam ini sebenarnya sudah rutin diadakan oleh kompasiana.com, tapi yang istimewa di tahun ini adalah karena event kopi darat para kompasianer secara resmi mulai bernama Kompasianival (mungkin gabungan kata dari kompasiana dan karnaval) yang rencananya akan rutin diselenggarakan tiap tahun. Dan istimewanya lagi, Kompasianival 2011 ini sekaligus sebagai peringatan dari 3 tahun usia kompasiana.com.

Acara ini kebanyakan diisi dengan talkshow dengan beberapa narasumber seperti Ahmad Fuadi (penulis buku Negeri 5 Menara dan Ranah 3 Warna), Prita Gozhie untuk sesi Financial Planning, dan para penggagas social movement seperti Coin A Chance, Indonesia Berkebun, Akademi Berbagi dan Blood4Life. Selain talkshow, Kompasianival ini juga dihibur dengan sajian musik dari The Hermesian, Cozy Republic dan Alexa. Ada pula beragam hadiah yang dibagi dalam acara ini. Untuk 100 orang pertama yang hadir di Kompasianival (termasuk saya) mendapatkan free meal plus goodie bag yang berisi kaos Kompasianival 2011 dan blocknote kompasiana. Sepanjang acara berlangsung, di pinggir-pinggir panggung utama tersedia beberapa booth dari beberapa pihak sponsor. Sayangnya, menurut saya, kehadiran booth-booth di sisi panggung utama malah membuat pengunjung yang hadir menjadi tidak fokus terhadap talkshow yang berada di stage utama. Pengunjung malah kebanyakan lebih tertarik untuk mendatangi booth dan minta tanda tangan dari penjaga booth (di semacam kartu yang diundi di akhir acara dan berhadiah utama iPad 2), daripada mendengar apa yang disampaikan oleh para pengisi talk show.

Berikut beberapa foto hasil dari Kompasianival 2011.

Suasana antrian pengunjung sebelum Kompasianival dibuka
Main Stage Kompasianival 2011
Sesi Talkshow Citizen Journalism bersama Pepih Nugraha, Indra Bigwanto, Ignatius Hariyanto, dan Wisnu Nugroho
Salah satu booth game yang ada di Kompasianival 2011: Menyetir Mobil dengan Koran Kompas

Selain datang ke Kompasianival 2011, saya pun sempat mengunjungi gelaran event PicFest 2011. Secara garis besar sih ini adalah semacam festival atau event tempat berkumpulnya para pehobi dunia fotografi di Indonesia. Namun, selain komunitas pecinta fotografi, ada beberapa komunitas lain juga yang turut meramaikan event PicFest ini seperti sebut saja @piknikasik, @republiktwitter, dan @keluarumah.

Berikut beberapa foto hasil dari PicFest 2011

Workshop kamera lubang jarum dari www.kamerapinjaman.com
Hasil foto saya dengan menggunakan kamera lubang jarum dari www.kamerapinjaman.com
Salah satu booth yang ada di PictFest (kalo ga salah studio 15 tebet..maaf saya lupa)
Saya sendir berpose di booth @Hardrock demi mendapat goodie bag
Planking massal di saat menjelang penutupan.
Ini saat di komunitas @piknikasik besutan @rahneputri (wanita berpayung)
cc:
@dearmarintan dan @opathebat, dua teman saya yang ikut Kompasianival dan PictFest 2011 bersama saya

Senin, 05 Desember 2011

Nonton bareng (gratis) Preview Garuda di Dadaku 2

Tanggal 3 Desember 2011 kemarin, saya berkesempatan memenangkan kuis persembahan on|offid dengan hadiah tiket menonton preview film Garuda di Dadaku 2 yang baru akan rilis di pasaran tanggal 15 Desember 2011.

Bertempat di theatre 2 Episentrum XXI, nonton bareng ini didominasi oleh penonton anak-anak usia 13 tahun ke bawah. Yang spesial adalah ternyata preview kali itu dihadiri langsung oleh Rudi Sudjarwo selaku sutradara dan Salman Aristo selaku produser sekaligus penulis skenario film Garuda di Dadaku 2 ini.

Film ini dibuka dengan pertandingan persahabatan antar timnas U-15 Indonesia versus timnas U-15 Jepang. Pertandingan tersebut berakhir dengan hasil Indonesia kalah 1-0. Hasil tersebut membuat Bayu (Emir Mahira) sebagai kapten kecewa. Apalagi pertandingan tersebut adalah laga uji coba terakhir sebelum kompetisi U-15 untuk negara-negara ASEAN yang akan segera dimulai. Kekalahan tersebut pun membuat dewan pengurus memberhentikan Pak .... sebagai pelatih dan menunjuk Pak sebagai pelatih yang baru.


Pak Wisnu (Rio Dewanto) ternyata memiliki strategi berlatih yang berbeda. Beliau melatih anak -anak dengan teknik latihan yang sungguh berbeda. Bahkan hari Minggu pun anak-anak dipaksa untuk latihan.

Jadwal latihan dan pertandingan yang padat ternyata membuat Bayu mendapat peringatan dari pihak sekolah. Bayu akan dikeluarkan jika tingkat kehadiran Bayu dan nilai-nilainya rendah. Hal ini membuat Bayu harus membagi waktu antara waktu latihan dan waktu di sekolah.

Di timnas sendiri, kehadiran Yusuf asal Makassar membuat Bayu merasa terancam kedudukannya. Apalagi Heri (Aldo Tansani), sahabat Bayu, kini terlihat lebih dekat dengan Yusuf. Bayu pun sebagai kapten merasa dirinya tak lagi berguna dan merasa sebagai kapten tidak pernah membawa timnya untuk menang.

Tak hanya di sekolah dan tempat latihan saja konflik yang dialami Bayu muncul. Kehadiran Om Rudi, rekan bisnis Ibunda Bayu yang sering datang untuk menemui Ibunya, membuat Bayu merasa Ibunya kurang perhatian ke dirinya.
Konflik - konflik inilah yang menjadi inti dari cerita Garuda Di Dadaku 2.

Porsi sport action di Garuda Di Dadaku 2 ini lebih banyak dibandingkan di Garuda Di Dadaku. Setidaknya terdapat 4 adegan pertandingan yang ditampilkan dalam film ini. Ditambah dengan sound effect yang pas, film ini terasa semakin dapat membangkitkan jiwa nasionalisme kita.

Foto bareng Salman Aristo, produser sekaligus penulis skenario GDD2

Meski terlihat sebagai film keluarga, menurut saya Salman Aristo cukup bagus memberikan sedikit gambaran bagaimana sepakbola ternyata bisa digunakan sebagai alat politik. Hal tersebut terlihat ketika adegan Bayu dan rekan setimnya dijadwalkan untuk bertemu dengan para tokoh politik yang menyokong dana timnas tersebut. Cukup menarik bagi saya.

Salman sendiri terlihat bisa menangkap hal-hal yang biasa dialami oleh anak-anak umur belasan tahun seperti tokoh Bayu dalam film ini. Pertengkaran Bayu dengan Heri sahabatnya dan juga pertemuan Bayu dengan Anya, teman sekelasnya yang membuatnya jatuh hati, mampu memotret sisi yang biasa dialami oleh anak-anak seumuran  SMP.

Foto bareng Rudi Soedjarwo, sang sutradara GDD2
Buat teman-teman yang bosen baca cerita saya, atau bingung dengan tulisan saya ini, atau malah penasaran cerita lengkap dari Garuda Di Dadaku 2, bersiap untuk tanggal 15 Desember 2011, karena pada tanggal tersebut film Garuda Di Dadaku 2 ini akan dirilis secara resmi serentak di beberapa kota besar di Indonesia.

Selamat menonton....





Kamis, 01 Desember 2011

SMS Terakhir Untuk Ranti


Hujan masih mengguyur Jakarta sore ini. Membuat Jakarta yang biasanya panas terik menyengat menjadi lebih ramah terhadap penghuninya. Sesosok manusia masih duduk di depan laptopnya.

“Goodbye November”. 2 kata itu sedari tadi terngiang-ngiang di pikiranku. Sejak tadi kubaca di timeline @nulisbuku di twitter tentang proyek menulis dengan tema Goodbye November, dan sudah hampir 2 cangkir teh manis hangat habis, halaman Wordku masih saja belum satu halaman terisi. Kenapa dengan diriku? Kenapa aku yang biasanya lancar menulis hingga berpuluh-puluh halaman, kini merasa stuck dan sedari tadi hanya memandangi layar laptop dengan tanpa sedikit pun tulisan yang ada. Apa karena moodku sedang tidak enak.

Memang, sejak berpisah dengan Ranti 2 hari yang lalu, mood alias perasaanku jadi tidak menentu. Bagaimana tidak, Ranti yang sudah menemaniku hampir 9 tahun lamanya, ketahuan selingkuh dengan teman sekampusnya, Andi. Betapa hal itu benar-benar membuat hatiku hancur lebur tak karuan, dan membuat diriku tidak fokus mengerjakan segala sesuatu.

“Duarrrrrrr.....”. Suara petir itu membangunkanku dari lamunan kesedihanku. Kembali kutatap layar laptopku.

“Goodbye November”, gumamku.
 “Kepada siapa dan apa aku mengucapkan selamat tinggal?” tanyaku dalam hati.

Kuklik Mozilla Firefox-ku. Masih terpampang di sana pengumuman proyek menulis ini.

Kini saatnya ucapkan selamat tinggal kepada 'November'-mu. 'November' di sini bisa diterjemahkan menjadi apa pun yang ingin kamu tinggalkan, misalnya, bisa saja 'November' ini adalah kebiasaan-kebiasaan buruk yang selalu kita lakukan. Semoga dengan mengikuti proyek menulis kali ini kita bisa sembuh, dan menjadi lebih baik? Menulis itu menyembuhkan, bukan? :)  

“Apa pun yang ingin kamu tinggalkan. Hmmm...”, pikirku.
Segera saja hatiku menyebut kata “RANTI”.
“Aku harus bisa melupakan Ranti dan harus melanjutkan hidupku tanpa dia”, bibirku berkata.

“Ya benar. Aku tidak bisa hidup memikirkan masa laluku dengan dia terus menerus. Aku harus kembali seperti dulu. Semangat dan ceria”, kuucapkan kata-kata itu sembari mengepalkan tangan.

Segera setelah itu aku bertekad untuk menghapus semua memoriku dengan Ranti. Ingin kubuang semua barang yang ada hubungannya dengan Ranti. Kucari dan kukeluarkan barang-barang yang mengingatkanku pada Ranti. Jam tangan kado ulang tahunku dari Ranti, sobekan tiket film “Breaking Dawn” yang terselip di dompet, foto dan barang – barang lain yang membuatku ingat Ranti. Kumasukkan semuanya ke dalam kantong plastik hitam.

“Hahahaha.....” tawa puas dari bibirku.
“Apa lagi ya...?”
“Handphone. Ya...Aku harus menghapus nomornya dan semua smsnya dari handphoneku”.

Kuambil handphoneku yang tergeletak di meja. Kulihat tulisan itu di layar.
“1 NEW MESSAGE”.
“Dari siapa ya”. Tanyaku
Ranti Sayangku +6281989098290
Mas, maafin kesalahanku kemarin ya. Ternyata Andi tak lebih baik dari kamu. Aku ingin kita balikan lagi. Aku sayang kamu dan aku tau kamu juga masih sayang aku. Maafin aku ya”

Ku bersorak kegirangan. Tapi ...... bagaimana janjiku tadi.
Bagaimana dengan “Goodbye November yang sedari tadi kupikirkan.

Aku terdiam. Kuketik 4 kata pertamaku di layar laptopku. “SMS TERAKHIR UNTUK RANTI”.

*Catatan: Cerita ini saya kirimkan untuk proyek #GoodbyeNovember -nya nulisbuku.com

Rabu, 30 November 2011

Desain Kaos #1 : Mengingat Masa Lalu

Sudah lama sekali saya tidak mendesain kaos. Mungkin sudah sekitar 2 tahunan.
Berikut beberapa desain kaos yang pernah saya buat. Saya mengambil templatenya hasil dari searching di google.

 Desain 1 : Umaka Unsoed
Desain 1 ini saya buat Unit Kegiatan Mahasiswa Katolik Unsoed, salah satu UKM yang saya ikuti selama berstatus mahasiswa. Berhubung waktu itu ada wacana kalau Umaka mau bikin kaos UKM, jadilah saya iseng desain buat Umaka. Walau akhirnya cuma dicetak satu buat oleh-oleh Frater Herry di hari perpisahannya (dengan warna kaos putih), tapi saya puas dengan desain saya ini.

 Desain 2 : lomography invasion

Kalau desain "lomography invasion" ini saya buat pas saya lagi getol-getolnya fotografi di tahun 2009-an. Berhubung sudah terlalu banyak desain yang bergambarkan kamera DSLR, jadi saya sengaja bikin desain kaos dengan tema lomo ini. Saya mendesain kaos ini dengan sablonan raster karena waktu itu emang lagi ngetren banget kaos dengan desain raster. Foto-foto yang saya pakai sendiri hasil dari comot sana-sini google.



 Desain 3: moscha #1 (my future clothing label)

Kalau yang desain 3 ini, merupakan desain pertama saya untuk proyek clothing label saya MOSCHA. Saya memang dari dulu suka dengan kata MOSCHA dan bermimpi suatu saat punya clothing label sendiri dengan nama MOSCHA.

Desain 4 : elite photography 1         


Desain 5 : elite photography 2

Kalau desain 4 dan 5 saya buat waktu saya masih sibuk mengurus Elite Photography, klub fotografi yang saya dan beberapa teman-teman di Sastra Inggris Unsoed bentuk.

Software yang saya gunakan untuk mendesain kaos-kaos saya tersebut adalah Adobe Photoshop CS 2 dan Corel Draw X4. Berhubung saya masih pemula, jadilah kaos-kaos hasil desain saya terlihat masih sederhana sekali.


Senin, 28 November 2011

Kupon Diskon, Gaya Baru Berbelanja (Hemat atau Boros)




"Secret Deal! Hanya Rp 12.500 (Nilai Rp 25.000) untuk buku favorit kamu di Gramedia Book Store" (Dealkeren.com)
 Penggalan kata tersebut saya ambil dari penawaran diskon dari dealkeren.com, salah satu pelopor situs penawaran kupon diskon belanja di Indonesia.

Dealkeren, disdus, kriskros, deal adalah beberapa nama situs yang akhir-akhir ini menjadi situs langganan bagi para penggila belanja.Situs-situs tersebut menawarkan beragam kupon diskon belanja, mulai dari produk makanan, paket wisata, perawatan kecantikan, buku dan beragam jenis produk atau paket, dengan besaran diskon beragam. Kebanyakan berkisar antara 20-60 % dari harga normal.

Fenomena maraknya situs-situs seperti ini bisa dipandang negatif dan positif, tentunya menurut kacamata saya. Sisi positifnya adalah dengan semakin larisnya kupon-kupon diskon belanja seperti sekarang ini, itu artinya masyarakat Indonesia semakin pintar dalam menyiasati bagaimana agar dapat menikmati produk dengan value yang sama, tapi dengan harga yang jauh lebih murah. Singkatnya, masyarakat Indonesia semakin cenderung untuk lebih hemat dalam berbelanja.

Trus kalo gitu apa dong sisi negatifnya?
Hal inilah yang sebenarnya saya cermati dari fenomena ini. Semakin banyaknya penawaran kupon diskon belanja untuk beragam jenis produk, makanan, paket wisata, dll menurut kacamata saya malah semakin membuka pintu yang lebar untuk budaya konsumtif bagi masyarakat Indonesia. Yang saya maksud, memang penawaran kupon diskon akan menghemat pengeluaran anda. Tapi bayangkan kalau dengan adanya penawaran kupon diskon, anda malah membeli kupon diskon yang sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan. Kita hanya bersikap reaktif untuk membeli hanya karena kita takut kehilangan momen diskon tersebut. Bukankah tindakan tersebut malah menjadi sebuah pemborosan.

Sekarang tergantung anda sendiri menyikapinya. Mau hemat atau boros, semua ada di tangan anda.
Selamat berbelanja (dan berpikir).

Kamis, 24 November 2011

Kuliner #5 (Jakarta) : Warung Belakang POM Bensin Antasari


Kalau biasanya saya ngereview makanan atau tempat makan yang jauh dari rumah,kali ini saya pengin cerita tempat makan yang tiap kali saya pulang kantor pasti ngelewatin.

Warung yang entah apa namanya ini terletak di Jalan Pangeran Antasari,tepatnya di belakang POM Bensin di daerah Cipete Utara. Jam bukanya saya tidak tahu pasti,tapi tiap kali saya melintas sekitar jam 6 sore,warung ini sudah buka.


Menu yang disediakan di tempat ini bermacam-macam,meski semuanya berbau digoreng. Jadi ada ayam goreng,lele goreng,tahu tempe goreng,cumi goreng,ikan kembung goreng,dll. Karena malam itu saya pengin makan malam, jadilah saya memesan ayam goreng plus segelas teh manis hangat sebagai pelepas dahaga.

Segera setelah saya memesan, teh manis hangat saya sudah ada di meja. Awalnya sempat ragu dengan rasa tehnya,karena warnanya terlihat bening alias tidak terlalu merah.Namun setelah satu teguk masuk k kerongkongan, keraguan itu hilang dan cuma bisa bilang "enak juga tehnya".

Sekitar 10menit menunggu,datanglah ayam goreng pesanan saya. Menu utama yaitu ayam goreng disajikan bersama potongan kemangi, irisan ketimun,plus sambel terasi tomat. Tak ketinggalan pula nasi putih dengan taburan bawang goreng diatasnya.

Kunci kelezatan makanan sejenis ayam goreng atau pecel ayam seperti ini adalah sambelnya.Dan menurut saya, sambel terasi tomat di tempat ini enak karena segarnya rasa tomat,pedasnya cabai,dan aroma terasinya terasa pas di lidah saya,untuk menemani menyantap ayam goreng yang sudah digoreng garing. Tak sampai 15 menit,ayam goreng dan teman-temannya sudah habis ludes saya santap.

Enak dan murah, itu 2 kata yang pas untuk menggambarkan menu yang disajikan di warung ini. Untuk menu yang saya santap yaitu ayam goreng + lalapan,nasi putih dan segelas teh manis hangat, saya hanya cukup merogoh kocek sebesar 13 ribu perak. Terjangkau bukan..

Jumat, 04 November 2011

Kuliner #4 (Jakarta) : Happy Day




Pertama kali saya dengar kata "Happy Day", yang terbayang di pikiran saya adalah sebuah restoran dengan harga makanan yang mahal-mahal (mahal bagi ukuran kantong saya ya...), namun setelah hari Senin kemarin saya dan teman-teman kantor, ketakutan saya akan harga makanan yang mahal-mahal sirna.
Saya dan teman-teman senin kemarin sengaja untuk makan di cabang Happy Day di sekitar Pecenongan dan Harmoni situ. Kebetulan karena kami makan pas jam makan siang, jadi parkiran mobil Happy Day pun penuh.

Begitu memasuki ruangan, kesan yang saya dapatkan adalah ini adalah sebuah family restoran. Penggunaan lampu yang cenderung berwarna orange membuat suasana di dalam Happy Day menjadi hangat (tidak panas seperti di luar restoran ya..hehe). Pas sekali jika anda datang bersama-sama keluarga atau para sahabat.


Di Happy Day ini disediakan bermacam-macam menu yang bisa dipilih, dengan harga yang bervariasi. Untuk menu andalannya yaitu steak wagyu dengan kisaran harga 90 ribuan.








Saya sendiri, karena di kantor sudah ada makanan, cuma memesan secangkir cappucino dan crepes, plus sebotol aqua. Kalo disini, pesan minuman itu harus jelas. Jadi kalo anda cuma pesan cappucino saja, maka yang akan datang pada anda adalah secangkir cappucino tanpa gula alias pahit. Jadi kalo maksud anda itu ingin memesan cappucino dengan gula, maka pesanlah kepada waiternya "cappucino manis atau plus gula". Untung saja mereka menyediakan gula dalam sachet yang bisa ditambahkan sendiri sesuai selera. Untuk secangkir cappucino, crepes dan sebotol aqua, saya harus merogoh kocek sekitar 45.000 (sudah termasuk pajak).

                                                                                                                      
Teman-teman saya yang lain, ada yang memesan garang asem, es krim, dan spagheti bolognese. Sayang saya lupa harga dari menu-menu tersebut.





Senin, 31 Oktober 2011

Kuliner #3 (Everywhere) : Kripik Bukan Si Emak

Kripik Bukan Si Emak

Tadi teman sekantor saya yang baru aja pulang dari Bandung membawa cemilan ini. Katanya si ini kripik saingannya Maicih yang terkenal akan pedasnya itu (meski banyak juga beredar kripik-kripik yang sama-sama mengangkat pedas sebagai jualannya).

Dari segi rasa, kripik yang dibawa teman saya tadi si katanya level 5, tapi kok ya di lidah saya tidak terlalu pedas ya. Kok rasanya seperti level 3nya Maicih (entah maicih yang mana. Karena ternyata maicih itu ada 2 merk). Tapi rasa yang tidak terlalu pedas ini menurut saya malah membuat kripik ini lebih bersahabat untuk digunakan sebagai cemilan.

Yang unggul dari kripik Maicih yang pernah saya makan adalah kerenyahannya. Bukan mau menjelek-jelekan Maicih, tapi memang di mulut saya, kripik Bukan Si Emak ini terasa lebih renyah dan mudah dikunyah.

Melihat kemasan kripik Bukan Si Emak ini, terlihat sekali bahwa kripik ini ingin menegaskan bahwa ini bukanlah tiruan Maicih. Dengan logo nenek-nenek serupa Maicih (cuma ini hadap kanan), dan tulisan semacam stempel merah "BUKAN", kemasan kripik ini sebenarnya mirip sekali dengan Maicih. Menurut saya sih desain kemasan dan nama yang digunakan oleh kripik ini sebenarnya salah satu strategi pasar saja, dengan menumpang ketenaran Maicih. Betul atau tidak, terserah anda. Yang jelas, siapkanlah minum sembari anda ngemil kripik Bukan Si Emak ini.

Buat yang mau pesan kripik bukan si emak ini, follow saja twitter mereka di @bukaninfosiemak

Sabtu, 29 Oktober 2011

Random alias Acak, Memperkaya Diri

Peringatan: Ini bukan sembarang tulisan, tapi ini adalah tulisan yang sembarangan alias ngawur.hehe


Kadang saya merasa hidup saya ini sangatlah acak alias random. Kenapa begitu?
Saya dulu pas SMA masuk jurusan IPA (meski tetap aja ngadepin angka-angka keder....), lulus SMA dan masuk bangku kuliah, saya mengambil jurusan Sastra Inggris. Dan kerandoman itu berlanjut hingga ke dunia kerjaku sekarang. Dengan background Sastra Inggris, saya masuk ke Bagian Hukum dan Humas di instansi pemerintahan. Meski job description asli saya adalah menjadi penerjemah, tapi saya malah lebih sering ngerjain legal drafting alias menyusun peraturan. Itu artinya kerjaan saya lebih berkaitan dengan aspek hukum. Apalagi ini spesifik di bidang penerbangan.

Dari IPA, trus ke Sastra, dan sekarang Hukum dan Penerbangan.
Pasti kejadian kayak gini gak cuma dialami saya. Pasti di luar sana banyak orang-orang yang mungkin hidupnya lebih random daripada saya. Mungkin ada yang dulu di SMA jurusan IPA, lalu lanjut kuliah S1 di Ekonomi, lalu S2nya di Fashion trus malah kerjanya jadi politikus atau jadi Menteri. (Ups...semoga tidak ada yang tersindir. Ini cuma perumpamaan).

Pertanyaan selanjutnya yang pasti muncul adalah:
Apakah semua itu salah? 
Menurut pendapat saya pribadi, hal itu tidak bisa diliat sebagai hal yang salah atau hal yang benar. Bukankah semua di dunia ini menjadi relatif benar atau relatif salah ketika diliat dari sudut pandang berbeda.
Kalo sudut pandang saya sendiri, saya lebih suka mengambil sudut pandang positif dari suatu hal.
Dalam hal kerandoman hidup seperti ini, ada beberapa hal yang saya liat:
Pertama, dengan keberagaman atau kerandoman hidup seperti saya, saya merasa beruntung karena wawasan, pengalaman dan pengetahuan saya (dituntut...) untuk semakin bertambah. Karena masuk IPA, saya jadi bisa ngerasain ngebedah kodok atau ikan atau ngeliat bakteri lagi goyang-goyang lewat mikroskop. Saat masuk Sastra Inggris, saya jadi sedikit-sedikit tau tentang bahasa Inggris. Minimal bikin Simple Present Tense saya bisa.Hehehe..
Di pekerjaan saya sekarang, saya merasa beruntung karena saya semakin tau tentang dunia penerbangan terutama dari sisi hukumnya. Semakin saya tau dunia penerbangan beserta pesawat-pesawatnya, jujur saya jadi malah takut naik pesawat..(kabur................)

Hal kedua, yaitu mengenai perubahan pola pikir yang saya dapatkan dari keacakan hidup saya ini.
Pola pikir IPA yang semua harus masuk logika dan penuh perhitungan, lalu ke Sastra Inggris yang mana saya dituntut untuk lebih banyak menggunakan imajinasi saya, dan sekarang di bidang Hukum yang mana saya harus lebih menggunakan prinsip semua harus ada justifikasi dan legal hukumnya.


Ketiga sekaligus terakhir adalah karena keacakan alias kerandoman hidup saya ini adalah bagian dari rencana Tuhan. Jadi semua ini adalah takdir. Kalo udah bicara tentang takdir, rasanya kita hanya bisa berpasrah dengan apa yang dikasih Tuhan, tapi ini tidak berarti kita tidak bisa berusaha. Dalam prinsip saya, takdir itu untuk sesuatu yang sudah terjadi dalam hidup saya. Artinya dulu saya masuk jurusan Sastra Inggris karena memang takdir saya disitu. Tapi untuk hal yang belum terjadi, bagi saya itu bukan takdir. Di situlah kita berusaha sekuat tenaga dan pikiran untuk meraih apa yang akan kita inginkan. Jadi masa yang telah saya lalui adalah takdir, sedangkan masa yang akan saya lalui belumlah menjadi takdir. Benar tidak?


Jadi kesimpulannya adalah (udah kayak skripsi aja pake kesimpulan segala)
Bersyukurlah dengan apa yang sudah kita alami, dan berusahalah semaksimal mungkin untuk apa yang belum kita alami (maksudnya masa depan kita..)

NB: Benar kan ini bukan sembarang tulisan. Ini memang tulisan sembarangan. Namanya juga random. hehe...

Salam Acak 

Kamis, 27 Oktober 2011

Hari Blogger Nasional : Refleksi Diri


Selamat Hari Blogger Nasional 2011.
Hari ini ratusan tweet dengan hashtag Hari Blogger Nasional muncul di timeline saya di @rbennymurdhani dengan ramainya. Jujur sebagai seorang blogger (yang tidak konsisten..hehe) saya baru tau kalo hari ini, tanggal 27 Oktober merupakan hari yang diperingati sebagai Hari Blogger Nasional. Saya tidak akan membicarakan bagaimana sejarah mengapa tanggal 27 Oktober dipilih sebagai Hari Blogger Nasional, tapi saya hanya ingin sedikit bercerita tentang perjalanan saya sebagai seorang blogger hingga saat ini (hehe..udah serasa orang terkenal aja). : )

Saya mulai ngeblog ketika saya duduk di bangku kuliah. Saya lupa tepatnya kapan dan apa yang membuat saya kenalan dengan yang namanya ngeblog. Kalo ga salah sih ketika saya  mengikuti pelatihan internet gratis yang diselenggarain salah satu PTS di kota saya. Waktu itu, kami (saya dan peserta lain...) diajari beberapa materi seperti email, chatting, maen friendster, dan ngeblog pastinya. Waktu itu sih kami diajari ngeblog di wordpress.com. Saya lupa apa nama blog saya sebagai hasil pelatihan itu, yang jelas blog itu sama sekali ga pernah saya isi selain tulisan "TES" (bukan karena gak mau ngisi, tapi karena saya lupa password dan username saya..hehe).

Tak lama setelah ikut pelatihan itu, saya ikut lagi workshop menulis yang diadain teman-teman mahasiswa FISIP di universitas saya.  Waktu itu pembicaranya Mas Firdaus Putra, admin dari www.mengintip-dunia.blogspot.com dan juga admin (saya lupa namanya) dari www.rawdep.blogspot.com. Mungkin gaya bicara Mas Firdaus yang santun tapi memotivasi itulah yang membuat saya sadar untuk mengikuti panggilan sebagai seorang blogger..hehe. Tapi yang jelas, momen ini yang bikin saya termotivasi (meski turun naik sih..) untuk mulai belajar ngeblog. Blog saya hasil workshop ini adalah www.sepenggal-catatan.blogspot.com, dan nasibnya sekarang sudah almarhum.

Setelah blog saya yang di atas mati, saya sempat vakum ngeblog. Akhirnya entah karena termotivasi apa, saya mulai ngeblog lagi di blog saya yang keren ini, www.kamar-kata.blogspot.com.
Meski motivasi dan ide saya kadang turun naik, tapi sebisa mungkin saya tetap berusaha untuk selalu maintenance blog ini dengan posting-posting yang berbobot seperti ini. hehe

Emang apa manfaat ngeblog????
Kalo saya sendiri sih menjawab pertanyaan itu gak cuma dengan satu jawaban. Ada beberapa manfaat sih yang saya peroleh dengan ngeblog:

1. Saya jadi punya kebanggaan. 
Banyak sekali para blogger yang akhirnya jadi terkenal dan sukses karena keseriusan mereka ngeblog. Walau saya gak kenal mereka dan mereka ga kenal saya, minimal saya ikutan bangga karena sesama blogger ada yang sukses dan terkenal. I wish I could get it so....

2. Saya jadi bisa berekspresi dengan apa yang saya pikir, rasakan, impikan, dan harapkan.
3. Saya jadi terlihat lebih pintar.hehe...
4. Saya jadi terlihat tampan...
5. Saya jadi.....
Ah udah ah..Kok malah jadi ngomongin pintar dan tampan...hehe...
Tapi yang jelas, aku bangga menjadi seorang blogger (dengan alasan no. 1 ya...)


Sekali lagi...


SELAMAT HARI BLOGGER NASIONAL 2011
Semoga tetap jaya dan berkarya di dunia maya dan nyata...

Danke....

Senin, 17 Oktober 2011

Indonesian Youth and Sport Festival 2011


Let's Sketch Along with Jakarta Sketch Group





JAKARTA SKETCH GROUP ACTIVITY






Hello guys...
I have been invited by Jakarta Sketch Book Facebook Page. They gonna make a gathering and sketching activity.
This is the copy paste of the invitation
 
Bonjour!
Pada kegiatan kali ini Jakarta Sketch Group Mengajak kalian untuk menggambar dan sharing bersama di taman burung Taman Mini Indonesia Indah. untuk kalian yang datang, akan banyak kegiatan seru dan merchendise yang akan di bagikan secara gratis! jadi buat kalian yang ingin ikut bisa di lihat pada info lebih lanjut berikut ini:

Tempat : Taman Burung, TMII , Jakarta , Indonesia
Tanggal : Minggu, 23 - October - 2011
Waktu : 14:00 WIB
Perlengkapan : Buku Gambar, Pensil, Cat air, dll*
Titik Temu : Depan loket Taman Burung

*Bawa Perlengkapan menggambar sesuai keinginan anda

*All Skill level are allowed to come!

For More Info:

@JKTsketchgroup

Contact Person (Call Only no sms)

Basith Ibrahim : 08561188770

Hope to see you guys there! and have fun!





Sabtu, 24 September 2011

My Simple Sketch

Don't laugh if you feel my sketch is really bad.
This is my simple sketch. A sketch of my name "BENNY" with a figure of people and his shadow.



Minggu, 18 September 2011

Poladroid, Your Polaroid Dream

Oleh: Robertus Benny Murdhani

Kemarin lagi jalan-jalan di internet, tiba-tiba nemu blog yang bahas software buat ngedit foto biar tampilannya jadi kayak foto hasil polaroid. Nama softwarenya Poladroid, agak mirip ya dengan Polaroid. Ini beberapa hasil foto saya yang saya edit dengan menggunakan Poladroid ini.


Museum Fatahilah, Kota Tua Jakarta (using Sony Erricson J105i)

 Salah satu sudut dari Museum Nasional alias Museum Gajah, Medan Merdeka Barat Jakarta

 
Salah satu benda di Museum Fatahilah, Kota Tua Jakarta


Wanna try... Download this fancy software here.

Sabtu, 10 September 2011

I made a lipsync of Citra Scholastica's song "Everybody Knew". Just for fun...

My BlankJournal from Tua-Tua Sekolah

I have received my blankjournal I bought from Desain Grafis Indonesia store. My violet book from Tua-Tua Sekolah, a fundraising program proposed by three 30's years old woman.
This is the picture of my new book.


The quote printed on sticker is from Honore de Balzac "When you doubt your power, you give power to your doubt"